RSS

Revolusi Dalam Perjuangan

14 Jan


Secara mudahnya, revolusi bermaksud suatu perkara yang berlaku dalam tempoh yang amat singkat. Antonim kepada perkataan revolusi ialah evolusi. Contoh revolusi yang pernah berlaku ialah Revolusi Perindustrian manakala perkataan evolusi pula, sering dikaitkan dengan Teori Evolusi yang diperkenalkan oleh Charles Darwin.

Revolusi juga boleh dikaitkan dengan reformasi. Menurut M.Hatta (2007) dalam artikelnya yang bertajuk ‘Sistem Ekonomi Neoliberalis Kapitalis dalam Perspektif Nilai-Nilai Etik Islam’. Secara ringkasnya reformasi ialah sesuatu kejadian yang berlaku di bahagian permukaan tetapi revolusi ialah sesuatu kejadian dasar.

Menurut M.Hatta lagi,
“Kalangan ‘reformis’ mengatakan, bahawa kehancuran yang terjadi hanyalah diakibatkan dari persoalan-persoalan manajemen dan sifatnya tekhnis saja. Oleh karena itu, solusi yang mereka tawarkan pun tidak lebih dari hal tersebut. Dengan kata lain, yang dilakukan adalah cukup dengan melakukan perbaikan saja, dengan cara “tambal sulam”. Membuat sistem yang ada dan telah diterapkan menjadi lebih humanis, tanpa harus merubah keseluruhan.

Adapun kalangan ‘revolusionis’ beranggapan, bahwa segala persoalan yang terjadi saat ini adalah diakibatkan oleh permasalahan yang sangat mendasar, yakni permasalahan sistem yang bobrok. Mereka yakin, bahwa ini semua terjadi akibat dari penerapan sistem yang nyata-nyata salah, …”

Suatu masa dahulu saya pernah bersetuju supaya di dalam perjuangan harus wujud perubahan-perubahan secara revolusi dengan alasan masa kita ada tidak panjang…usia kita pendek. Namun, kini saya mengakui kesilapan tersebut. Sesungguhnya revolusi yang ingin dilakukan dalam sesuatu perjuangan tidak mungkin dapat bertahan lama. Mungkin kita berjaya dengan teori revolusi perjuangan yang telah kita laksanakan. Tetapi malang sama sekali kerana ia mampu musnah dalam sekelip mata. Mungkin lebih parah daripada sebelumnya. Ibarat kata perpatah ‘yang dikejar tak dapat, yang dikendong berciciran’.

Seharusnya dalam setiap perkara yang ingin kita laksanakan, harus ada matlamat jangka panjang, jangka pendek dan jangka sederhana. Matlamat jangka panjang seharusnya diutamakan berbanding matlamat jangka pendek. Namun malang sama sekali, manusia secara lumrahnya suka kepada perkara-perkara yang berbentuk segera. Contoh paling mudah..mee segera, ketupat segera dan skim cepat kaya…sehingga mampu memudaratkan kesihatan dan membuatkan kita menjadi papa. Lebih parah lagi, andainya perkataan segera tersebut turut melibatkan aqidah kita dan secara tidak langsung memberi peluang kepada wujudnya ajaran-ajaran sesat yang menjanjikan ganjaran berbentuk segera atau dengan cara yang lebih mudah. Contoh sembahyang cukup hanya dengan niat, jaminan syurga dengan hanya perlu membayar dengan wang ringgit dan pelbagai perkara lain lagi yang tidak masuk akal fikiran yang waras. Tetapi peliknya, manusia yang terlibat itu semuanya yang waras.

Sedar atau tidak sebenarnya bentuk segera tersebut telah mula menular dalam perjuangan kita. Perjuangan yang dahulunya lalui oleh generasi terdahulu dengan darah dan linang air mata. Jauh sekali untuk kita bandingkan perjuangan kita dengan mereka.

Kesimpulannya, hati-hati dengan perkara yang kita rancang… dengan perkara yang kita putuskan. Kita merancang, Allah juga merancang. Tetapi Allah adalah sebaik-baik perancang.

Advertisements
 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: